Thursday, February 5, 2015

BAWA KELUARGA UMRAH (catatan untuk simpanan peribadi)




Alhamdulillah dengan izin Allah saya bersama isteri dan enam orang anak tiba di Madinah pada malam 21 Januari untuk ziarah dan mengerjakan umrah di Makkah.

Perancangan untuk membawa keluarga pergi umrah sudah lama dibuat. Cuma rezeki dan keizinan daripadaNya belum tiba.

Pada awalnya kami merancang untuk pergi bersama-sama jemaah rombongan Mediaprima April depan. Namun kekangan waktu anak-anak tidak mengizinkan. 

Ada yang bekerja, buat internship, menghadapi peperiksaan dan pelbagai lagi halangan lain. Akhirnya saya menarik balik pendaftaran untuk pergi umrah bersama Mediaprima. Dan dengan ketentuan Allah, saya pula berhenti daripada TV9 pada 16 Disember lalu.

Kami juga merancang untuk pergi pada Disember kerana cuti panjang persekolahan. Namun masih belum diizinkan Allah kerana dua daripada anak di IPTA masih menghadapi peperiksaan akhir semesta. Manakala dua yang lain masih membuat internship di Hotel Mariot dan Palm Garden, Putrajaya.




Akhirnya kami menetapkan tarikh 21 Januari hingga 1 Februari sebagai tarikh umrah bersama Zahafiz Travel dengan memilih pakej A. Itupun kami terpaksa memohon cuti untuk anak bongsu kami yang masih dalam minggu orientasi tingkatan satu di sekolah berasrama penuh.

Dugaan dan ujian Allah kepada saya bermula seawal di rumah selepas kami mengadakan majlis doa selamat dan solat hajat di masjid. 

Sepanjang malam selepas majlis itu saya muntah-muntah sehingga ke petang keesokan harinya. Hari yang sepatutnya digunakan untuk 'packing' dihabiskan dengan berbaring di katil dengan keadaan badan yang sangat lesu.

Sepanjang penerbangan sehingga tiba di lapangan terbang Madinah pula saya mengalami cirit birit.










Semua dugaan hanya berakhir setelah saya solat pertama di masjid Nabawi pada subuh pagi itu setelah memperbanyakan berdoa dan solat sunat taubat serta hajat.

Yang membezakan kunjungan kali ini dengan ziarah dan umrah sebelum ini ialah mutawif Ustaz Zawari mengajak jemaah rombongan bertakaruf di sudut dalam masjid Nabawi selepas maghrib hingga Isya.

Apapun pengalaman berkunjung ke Haramain (Makkah dan Madinah) bersama isteri dan semua anak-anak adalah saat yang sangat mengembirakan dalam hidup saya.

Ia berbeza ketika saya mengerjakan umrah sebelum ini dan pertama kali mengerjakan haji tanpa isteri serta ketika mengerjakan haji kedua dengan isteri dua tahun kemudian.

Cabarannya juga berbeza.


Setelah lima hari di Madinah kami berangkat ke Makkah selepas selesai melakukan ziarah wida ke atas makam Rasullulah. Selesai menunaikan solat zuhur dan makan tengah hari, kami mengenakan pakaian ihram. 

Teruja saya melihat anak beranak berpakaian ihram menaiki sebuah van menuju miqat di Bir Ali untuk memulakan ibadah umrah.



Disebabkan sebahagian besar bangunan Majidil Haram dipecah dan dalam proses pengubahsuaian, serta kehadiran jemaah seperti musim haji, ibadah tawaf memberi lebih cabaran kepada kami. 

Dan ini adalah tawaf yang pertama buat saya bersama-sama isteri dan semua anak-anak.




Disebabkan cabaran itu, saya mengalakkan anak-anak mencari masa sendiri untuk membuat tawaf sunat dan berdoa di tempat-tempat yang mustajab.
















Ya Allah Ya Tuhanku! Janganlah jadikan tawaf dan ziarah hambaMu ini sebagai kali yang terakhir di Baitullah yang mulia ini. Jika sekiranya ditakdirkan menjadi yang terakhir, maka hambaMu memohon syurga dengan kemurahanMu, Ya Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihi.


Tuesday, December 16, 2014

SAYONARA


Semalam 15 Disember 2014, hari terakhir aku dalam dunia media. 

Aku menyertai TV3 pada 1 Januari 1987 di Studio Bangsar. Bukan di bilik berita tetapi jabatan yang tidak pernah saya impikan.

Untuk menjadi warga berita saya tidak masuk 'ikut tingkap' walaupun kelayakan yang saya ada ketika itu memang boleh menjadi tiket untuk melepasi pintu depan.

Berbekal ijazah UiTM bidang kewartawanan saya kemudian memulakan kerjaya sebagai Wartawan Penyiaran di Jabatan Berita dan Ehwal Semasa. 

Bergaul dengan 'orang glamour' tidak menjanjikan bulan bintang. Tetapi kesabaran dan ikhlas sahaja menanti kejayaan di hujung perjalanan yang panjang.

Kerjaya orang media tidak ada masa panjang di rumah dan untuk masyarakat. Lebih-lebih lagi di awal kerjaya, waktu rehat hanya ketika 'off day'. Pada hari-hari bekerja, rumah hanya tempat untuk melelapkan mata sebelum bangun esok paginya bagi meneruskan semula kerja.

Memiliki Ijazah Sarjana dalam bidang Komunikasi Korporat (MSc Corp. Comm.) dari UPM juga masih belum menjanjikan 'kerusi empuk' di bilik berita. Kelemahan saya mungkin kerana tiada 'Sijil Kemahiran' lain untuk melepasi bilik boss.


Saya meninggalkan Berita TV9 selepas lebih tujuh tahun membangunkan bersama entiti itu dengan kumpulan perintis. 

Dengan serba kekurangan dan layanan kelas kedua daripada syarikat, kami merangkak dan bertatih untuk bangun berjalan dan seterusnya berlari. Daripada berniaga di bawah pokok, kami sudah dapat berteduh di ruang kedai.


Dan kini selepas restoran semakin maju ramailah saudagar besar dari luar mendabik dada menuntut 'credit' di atas kejayaan itu. 

Alhamdulillah, saya berhenti ketika Berita TV9 berada di kemuncak 'rating' satu juta penonton, mengekori rapat di belakang Buletin Utama TV3 yang pernah saya bersama.

Ketika saya meninggalkan Jabatan Berita dan Ehwal Semasa TV3, Buletin Utama mencatat purata jumlah penonton tiga juta.

Kini angka itu semakin menurun kepada 1.8 juta. Bukan kerana individu tetapi banyak faktor lain termasuk kandungan berita dan saingan daripada media baru.

Berita TV9 semakin menaik juga bukan kerana individu. Tetapi maju kerana kandungannya, komitmen warga kerjanya, semangat kebersamaan karyawannya dan tidak dinafikan kerana menjadi pilihan lain penonton Buletin Utama yang semakin bosan.


Hari ini aku bukan lagi 'orang media'. Tapi aku masih lagi menjadi 'wartawan' dan boleh menulis apa sahaja dalam pelbagai platform media.

Ruang masa saya akan lebih banyak tertumpu di rumah bersama isteri yang selalu saya tinggalkan sejak menikahinya 26 tahun lalu. Dan di samping berazam untuk kerap bersama jemaah di masjid, bukan hanya hadir ketika hujung minggu dan solat subuh. 

Namun sebagai persediaan berhenti media, saya sudah memulakan beberapa langkah awal meneruskan kesinambangan kerjaya dan kelangsungan hidup.

Secara prinsipnya saya menyertai sebuah syarikat berpejabat di Miri bermula hari ini. 

Esok ada urusan lain di luar negara berkaitan tuntutan masa depan.

Beberapa usaha juga sedang dan akan dilaksanakan. Apapun hanya Allah sahaja yang akan menentukan segala perancangan itu.

Sebagai langkah pertama untuk bersama-sama keluarga, insyaAllah saya akan membawa anak-anak dan isteri mengerjakan umrah pada pertengahan Januari ini.

Dan ruang masa selebihnya akan saya tumpukan kepada kerja-kerja politik dan masyarakat.

Sayonara. 

Wednesday, November 5, 2014

SAMBUTAN DI KERATON MATAN TANJUNGPURA

,

Sebahagian kenangan ketika menerima undangan Sultan Kerajaan Matan Tanjungpura (Ketapang, Kalimantan), Pangeran Ratu Kertanegara Haji Gusti Kamboja bersama rombongan diketuai Sultan Iskandar Mahmud Badaruddin (Sultan Palembang).

Kunjungan selama tiga hari memberi penuh makna dan pengalaman baru kepada saya mengenai budaya kesultanan di Kalimantan yang terus dipelihara.




Dibawa mudik ke Keraton Matan Tanjungpura menggunakan cruise dengan perjalanan hampir satu jam. Sepanjang perjalanan kami dijamu sarapan pagi, diiringi polis marin dan anggota nasyid yang menaiki bot lain.





Setibanya di jeti berhampiran Keraton, kami disambut oleh hulubalang dan ditepung tawar dengan disarungkan kain kuning oleh pembesar keraton.

Rombongan Sultan Matan Tanjungpura yang disertai beberapa sultan sebagai tetamu khas bersama kami tetamu dari Malaysia kemudian diarak ke keraton.


Pesawat yang membawa rombongan kami dari Jakarta ke Ketapang, Kalimantan. Penerbangan pergi balik hanya sekali sehari.


Jamuan malam pada hari pertama kunjungan kami. Jamuan santai ramah tamah ini di adakan di kediaman Sultan Matan Tanjungpura.


Berbaris selepas selesai ditepung tawar. Menunggu jemputan terakhir selesai ditepung tawar sebelum rombongan bergerak dan diarak ke keraton.


Bersama Sultan Matan Tanjungpura dan Sultan Palembang.


Rakyat mewakili pelbagai etnik menghadap Sultan.